Kontraktor Lapangan Olahraga Wajib Tahu! – Dibangun 1.000 Lapangan Voli, Bulutangkis, Futsal

lapangan-voli-di-daerah-pedesaan-indonesia

lapangan-voli-di-daerah-pedesaan-indonesia

teman-teman kontraktor lapangan pastinya sudah tahu bahwa saat ini adalah pembangunan cukup besar di bidang lapangan olahraga dan berita dibangunnya lapangan olahraga 1.000 lapangan oleh Kementerian Pemuda dan Olahraga, bahwa KEMENPORA menyiapkan dana sebesar Rp163 miliar untuk membangun 1.000 lapangan berbagai cabang olahraga di seluruh daerah pedesaan Indonesia.

“Sudah dibangun sejak tahun kemarin, ini meneruskan kembali guna mendukung pencapaian prestasi olahraga di Indonesia melalui pengembangan bibit daerah,” kata Deputi Bidang Peningkatan Prestasi Kemenpora Gatot S Dewa Broto di Jakarta, Kamis.

Usai jumpa pers, ia menjelaskan bahwa dana pembangunan lapangan di desa meliputi lapangan voli, bulu tangkis, panjat dinding, futsal dan lapangan sepak bola, Nah teman-teman kontraktor yang membutuhkan tenaga ahli pembuat lapangan yang langsung tangan pertama, maka kamilah mitra anda, TRIONO – ahli pembuat lapangan mampu mengerjakan jenis lapangan yang disebut diatas yaitu lapangan voli, bulu tangkis, futsal dan lapangan sepak bola kecuali lapangan panjat dinding.

Lapangan bulu tangkis dianggarkan sebesar Rp100 juta per paket dengan target 100 paket, lapangan voli dianggarkan Rp100 juta per paket target 100 paket, lapangan futsal Rp170 juta untuk target 200 paket dan sisanya lapangan panjat dinding.

Saat ini, menurut data, sudah hampir setengah target tercapai. Syarat untuk pengajuan bantuan rehabilitasi lapangan ini adalah pertama perangkat desa mengirimkan data administratif ke Kemenpora. Kemudian, tanah tersebut haruslah milik desa atau bukan perorangan, guna menghindari sengketa kemudian hari.

Dan selanjutnya, memiliki rekening BRI atas nama perangkat desa. Secara umum, pemerintah desa mengajukan surat permohonan dan proposal pengajuan bantuan ke Menpora dengan tembusan kepala SKPD Keolahragaan Provinsi dan kabupaten/kota.

Syarat khusus adalah tidak mengalihfungsikan lapangan tersebut menjadi bentuk aset yang lain serta kesanggupan mengembalikan sisa dana bantuan.

Satuan Kerja Perangkat Daerah (SKPD) Pemda juga harus ada kesanggupan dalam menyediakan tenaga teknis serta menangani pekerjaan umum.

“Hal itu nanti sifatnya adalah swakelola, jadi harus dirawat masing-masing, kemudian untuk mengatasi beda harga di beda wilayah, kami akan menerapkan subsidi silang pada daerah-daerah yang memiliki harga tanah dan bangunan yang lebih mahal,” katanya.

Ia juga akan mengutamakan pada daerah-daerah terpencil serta pelosok, agar pengembangan atlet lebih merata.

TRIONO- ahli pembuat lapangan
anda sedang mencari mitra pembuat lapangan murah langsung tangan pertama?
langsung saja pada ahlipembuatlapangan.com……ingat-ingat….tiiiiing…

Kabar ini diambil dari Antara News Jakarta,
Source : Antara News – 7/4/16
Editor : Rafinda Arya

Tinggalkan Balasan

Alamat surel Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *